Posted in Achtung

FESTIVAL INDONESIA MENGAJAR

FGIM-PosterPhotobooth-KerumunanPositif

MAU GAUL DENGAN ORANG-ORANG KREATIF, INSPIRATIF dan POSITIF?? 

FGIM-PosterPhotobooth-SayaSiap

MAU IKUT KERJA BAKTI YANG ASYIK???

FGIM-PosterPhotobooth-GaTahan

HARI GINIH WIKEN NGANGGUR??

FGIM-PosterPhotobooth-KenalLelah

PENGEN BANGET BERBUAT UNTUK BANGSA BERBAKTI UNTUK NEGERI??

FGIM-PosterPhotobooth-SegeraBerbuatMAU TAHU CARA SIMPEL BERKONTRIBUSI UNTUK ANAK BANGSA???

FGIM-PosterPhotobooth-Jodoh

ATAAAUUU… MAU CARI JODOH CARA ASYIK DAN POSITIF???

AYO GABUNG BERSAMA KAMI DI FESTIVAL GERAKAN INDONESIA MENGAJAR @FestivalGIM

Tanggal 5-6 Oktober 2013

di Econvention Ancol

cek website kami yah! Festival Indonesia Mengajar

BURUAN DAFTARR!! ^______^

Posted in Melancholische Seite

Dear Jiejie…

Actually I don’t know who you are, I don’t know where you’re from, I really don’t know how could you love me so much.. whereas we are different and Everybody knows we are so different!Racist, religion, ethnic.. But you don’t care bout these!

I don’t know who you are, I just know God sent you to me..

Amazing! Feel so amazing got you’re as my elder sissy, jiejie.. May I say, Alhamdulillah..

Love you so much..

Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Seperangkat Alat Sholat

Hari ini adalah hari pertama Cici Sari masuk kerja, setelah Cici Sari cuti agak panjang demi mencari suster baru untuk si kembar Brian dan Brandon. Hari ini sebenarnya hari pertama saya shaum syawal, setelah satu minggu kemarin menghadapi Hari Libur Kewanitaan *naooon sih?! ­čśŤ

Biasanya kalau saya shaum sunnah atau bayar shaum Ramadhan, agak menghindari yang namanya Hari┬á Selasa. Karena cuma Hari Selasa saya ketemu Cici dan cuma Hari Selasa punya momen makan siang bareng sama Cici. Pernah waktu itu saya shaum di Hari Selasa. Alhasil Cici saya yang beragama Buddha ikut-ikutan berpuasa pura-pura bilang diet karena gak mau makan sendirian (walopun saya temani). Sebenarnya itu semua karena Cici gak mau ibadah shaum saya terganggu hanya karena Cici makan ­čÖé *padahal kan saya bukan anak kecil lagi yang mudah tergoda liat orang makan (-_-“)┬á Jadilah saya memutuskan selain karena Ramadhan atau shaum sunnah yang munculnya setahun sekali, saya berupaya untuk tidak shaum. Gak masalah sih sebenarnya.. insha Allah masih ada hari lain.. ­čśë

Pagi-pagi saya sudah rapat dengan Ibu atasan. Kemudian Ibu atasan saya keluar dari ruangan. Gak lama kemudian Cici lewat di depan ruangan saya rapat. Karena ngeliat saya di dalam, Cici kasih kode kalau ada sesuatu yang Cici taruh di atas meja kerja saya.

Seselesainya saya rapat, saya kembali ke meja kerja. Dan kemudian saya menemukaaaaaann……Taraaaaaa…..

image

Satu paket mukena cantik warna putih berbunga biru. Aaaaaaaaa… Alhamdulillah… senangnyaaa… Saya gak nyangka sama sekali Cici bakal ngasih Mukena untuk saya. Kami memang biasa saling membawa sesuatu, tetapi saya benar-benar gak nyangka Cici kasih saya mukena bagus sekali. Mukena warna putih… saya memang lebih suka memakai mukena berwarna putih, karena kan mukena buat sholat, menghadap Allah, jadi saya lebih suka pakai warna putih yang berarti suci.. ^_^ Dan Cici memberikan hal yang tidak pernah saya duga.

Berulang kali saya mengucap terima kasih ke Cici atas hadiah yang diberikan. Kemudian Cici tulis pesan, “Dipakai yaa mukenanya.. biar tiap sholat ingat aku..” ^_^

Ya Allah…hamba cuma bisa mendoakan hal yang terbaik atas segala kebaikan yang Cici berikan kepada hamba.. Engkaulah Maha Pengasih, Maha Pemurah.. Maha Pemberi Rizki dan kebaikan untuk seluruh ciptaan Engkau. Berikan yang terbaik untuk Cici, ya Allah.. aamiin!

Terharu sekali ternyata sahabat saya memperhatikan kebutuhan ibadah saya…*peluk Cici

Intermezo:

Saya cerita tuh mukena yang Cici kasih ke teman kosan. Salah satu teman kosan saya nyeletuk, “Untung yang ngasih bukan Koko Koko yaa, Ky! Tanda-tanda ituuuu” Saya tanya, “Hee? Kenapa gitu?” Lalu teman saya jawab, “Kan Seperangkat Alat Sholat dibayar TUNAI! Hahahahaha…” *Gubrak!

Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Nama Marga (Keluarga)

Dulu waktu masih belajar Bahasa Mandarin, Lao Shi pernah membahas mengenai Nama-nama Marga/Keluarga besar di Cina dan Nama-nama Marga yang banyak dijumpai di Indonesia. Kata Lao Shi yang terkenal adalah Marga Wang.

Waktu saya lagi ngaji, saya pernah nanya ke Ibu Murobbiyah mengenai Nama Marga. Ibu bilang kalau di keluarganya sudah tidak menggunakan Nama Marga Cina sebelum peristiwa Tahun 1998. Tetapi Nama Marga/Keluarga Ibu diganti dengan Bahasa Indonesia, yang familiar dengan Indonesia. Misalnya Wijaya, Salim, Dulimarta, dll. Jadi nama Ibu pun berbahasa Indonesia, meski Nama Marga asli Ibu adalah Lim.

Berbicara tentang Nama Marga/Keluarga yang diIndonesiakan, saya punya cerita lucu. Waktu pembagian kartu ID di kantor, salah seorang teman saya iseng mengambil kartu ID saya dan membaca nama lengkap saya. Setelah itu dia nanya,┬á“Marga lu Maulani yah?”┬áMendengar dia bilang gitu, saya tertawa.┬á“Maulani itu nama panjang gwa. Kenapa lu nyangka itu Nama Keluarga gw?”. Lalu teman saya bilang,┬á“Abis letaknya di belakang nama lu!”┬áLalu saya menjelaskan bahwa nama keluarga saya adalah Yusuf.┬á“Haha, gwa kira Maulani itu Nama Marga lu!”┬álanjut teman saya. Tiba-tiba di sela pembicaraan, salah seorang atasan saya nyeletuk,┬á“Lu kira si Kyky orang Cina yah?! Dia mah orang Sunda tau!”┬áHaha.. jadi selama ini teman saya ini mengira saya warga keturunan juga! XD

Kata Cici Sari, Nama Marga menunjukkan Silsilah keluarga besar. Biasanya diambil dari Nama Marga Ayah. Kalau ketemu orang yang Nama Marganya sama, bisa jadi leluhur mereka sama alias mereka masih bersaudara. Nah disini ada cerita lucu antara dua sahabat saya. Cici Sari dan Cici Yulia. Suatu hari saya cerita tentang Nama Marga yang diIndonesiakan ke Ci Yulia. Lalu saya bertanya Apakah Nama Marga Ci Yulia juga diIndonesiakan atau tidak..? Karena nama belakang Cici Yulia adalah Wijaya. Lalu Ci Yulia mengambil┬áhandphonenya dan menunjukkan foto tulisan tangan Ayahnya,,,┬á“Ang Yu Li”,,, begitulah saya baca dalam tulisan Hanze yang diterjemahkan dalam bentuk Pinyi.

“Margaku Ang,, dan Yu Li dengan kata Li yang diambil dari kata Mei Li (cantik)”,┬ákata Ci Yulia.

“Lha.. aku kira nama Cici Yulia karena lahir di bulan Juli dan Marga Cici Wie dari nama belakang Cici,, Wijaya.”┬ákata saya (rada sotoy) XD

“Hahaha.. bukaaan! Aku mah lahir bulan Septemberrr!”┬ákata Ci Yulia.

Kemudian saya jadi ingat…

“Lho, berarti Cici masih saudaraan donk sama Cici Sari?”┬ákata saya.

“Oyah? Kok bisa?”┬átanya Ci Yulia.

“Karena seingatku Nama Marga Mamanya Cici itu Ang.┬áDulu waktu lagi belajar Nama Marga dengan Lao Shi, Ci Sari berceritalah tentang Nama Marganya dan beberapa pengetahuan tambahan buat aku, hehe.”┬ákata saya.

Jadi… sekian tahun kami bersahabat, kami sama-sama baru tahu kalau kedua Cici saya ini masih dalam ikatan keluarga dengan Marga Ang. ^_^