RSS

Persembahan Hatiku UntukMu, Allah..

 
Leave a comment

Posted by on September 10, 2012 in Sein Seit

 

Selamat!

Menang Droplet

Alhamdulillah, menang… yeay!

tapi hadiahnya belum bisa diambil karena harus hubungi panitianya via LINE dan hape pintarnya lagi di rumah sakit, yuuk! wkwkwk

 
Leave a comment

Posted by on March 5, 2016 in Sein Seit

 

When My Twin visited me in Bandung

Ceritanya ini lagi nemenin Lan Hai Pei seminar kedokteran PDUI, buat nambah SKP Kedokterannya..

PhotoGrid_1455977982940

Bosan dengerin seminar macam kuliah, alhasil selfie gak jelas berdua

mtf_XBmmb_1824.jpg

Berhubung seminarnya di kawasan mall, jadi kalau bosan bisa kabur bentar ke Game Master..

IMG_20160220_150450

Taraa.. ini hasil main di Game Master..

IMG-20160220-WA0007

Kembali duduk di bangku seminar… eh ada Jie Yulia

IMG-20160221-WA0036

IMG-20160221-WA0037

IMG-20160221-WA0016

IMG_20160221_061325

IMG-20160221-WA0009

Dinner bareng di Atmosphere, Jalan Lengkong.. tempatnya romantis jugaaa…

1389677_1514983925472089_981388600_n

Ini efek kebosanan di Hari Ke-2..

12716881_676957005741173_1411208290_n

Kolaborasi main Dance Dance Revolution ^_____^v

 

 
Leave a comment

Posted by on February 20, 2016 in Cerita Hidup, Kelakuan Remaja Tua

 

My First Geotrek: Ciletuh – Ujung Genteng

6-7 Februari 2016

Curug Awang Geopark – Ciletuh, Sukabumi, Jawa Barat

 

 

Panenjoan-Geopark Ciletuh, Sukabumi, Jawa Barat

 

Pantai Ujung Genteng, Sukabumi, Jawa Barat

 
2 Comments

Posted by on February 11, 2016 in Sein Seit

 

Fitur Anti Baper

Ceritanya kemarin lagi menggeje sama Dania, nungguin Pak Ustadz yang tak kunjung datang… maklum, sudah dua minggu di-PHP in karena Pak Ustadz yang udah mulai masuk kuliah lagi, jadi jadwal kelas bahasa arabnya berantakan..

“Ini seriusan Pak Ustadz bakal mau datang? udah mau maghrib lho!” kata Dania

“Yaudah sih yah, kamu kirim pesan aja sama Ustadz.. tanya lagi dimana… hape aku mati nih!” kataku

“Ih malas bener.. kamu aja nih yang tanya.. pake hape aku aja!” (sambil ngasih hape) kata Dania.

“Halo Pak Ustadz, sudah dimanakah perjalanannya?” ketikku

“Eh, lupa nulis namaaa!!!” kataku

“Ari kamuuuu!! jangan sampe doi ngira itu aku yang ngetiiikk!!” kata Dania

“Hahahahaha… baiklah…” (sambil ambil hape Dania lagi) kataku.

“Eh, Neng.. kok di hape kamu gak ada centang biru sih? Gak diupgrade apah aplikasinya?” kataku lagi.

“Ha ha ha ha… aha! ini ada triknya, sist! aku matiin fitur centang birunya, biar orang gak bisa tau aku sudah baca atau belum..” kata Dania.

“Apaaah?? kok aku baru tau sih fitur itu? baru yah?” kataku

“Iih.. sudah lama kalii.. kamu kemana aja, neng?!” kata Dn ania

“Haaa ya ampuuunn!!! Duh! Aku dulu pernah nanya ke temenku kenapa di kolom chat kami gak ada centang birunya.. trus aku bilang dia belum upgrade si aplikasinya.. trus dengan bijaknya dia bilang “gak papa ga usah diupgrade.. saya memang jadul” Haa.. ya ampuunn.. aku udah nuduh dia gak upgrade, ternyata.. kayaknya aku tau sekarang dia pakai apa.. aaaaaa!!! malu bangeett deh aku sekarang!!!” panikku.

“Ha ha ha ha.. makanya sist.. dipasang aja.. biasanya kan suka sampe bikin baper gitu kalo tulisan kita kaga centang biru karena kaga dibaca-baca.. mending sekarang dipasang tu fitur.. buat ngurangin rasa baper, hahaha… lagian abis tulis pesan yaudahlah yaa.. bisa kamu tinggal… gak usah ngarep dibalas-balas segala.. #ehh (kalo yg ini baper beneran :p )” kata Dania.

“Ha ha ha ha.. bener jugak! bikin lelah ajaa.. hahahaa” kataku.

Yeay! sekarang udah gak ada centang biruu… say goodbye to Baper! :p

 
Leave a comment

Posted by on February 4, 2016 in Sein Seit

 

AYO HIDUP!

“Kringg…. halo kyky, bisa ke kantor aku gak?” terdengar suara dari ujung telepon sana dari salah satu senior kampus yang bekerja di BPLH Kota Bandung.

Begitu tiba di kantor, aku menerima satu lembar kertas yang berisi daftar kajian tahun 2016. “Ada 5 kajian yang jadi kelanjutan kajian yang kamu pegang kemarin, kajian ini berakhir di Juli 2016,, yaa Agustus lah kamu dan tim masih bisa presentasi..” kata senior tersebut.

“Ya Allah.. aku harus ngapain biar bisa idup???” batinku. Yak, setelah kemarin dapat pengumuman kalau status kontrakku sebagai sekretariat di salah satu forum tampak tidak akan diperpanjang, mengingat dana forum sudah tidak memadai dan belum ada support dana lagi. Alhasil, Februari akan menjadi bulan terakhir aku bekerja paruh waktu sebagai sekretariat. Lalu,, kemudian,, aku kan harus hidup yah? Walau kemarin senang karena bisa mengembalikan idealisme untuk menorehkan satu karya untuk Kota Bandung walau hanya bentuk satu kajian, tapi.. dunia realistis kembali membanting mentalku untuk harus bekerja keras berpikir gimana harus hidup!

Ah iya, kajian yang lagi aku kerjain itu Petunjuk Teknis Pemilahan Sampah di Sumber.. hmm.. bahasa mudahnya sih bikin tahapan-tahapan gimana orang bisa memilah sampah sisa makanan (organik) dan anorganik dari rumah, lalu si sampahnya akan tetap selamat terpilah di TPS hingga TPA dengan sistem yang dibentuk. Nanti hasil dari kajian ini akan diajukan dalam Rencana Peraturan Walikota..

Awal nerima kajian ini barengan dengan tawaran kembali ke perusahaan yang lama. Trus melepas tawaran kembali ke kantor lama cuma demi satu kajian, yang bikin harus menguatkan tekad dengan curhat ke Ko Edi dan Teh Gladys (peluk virtual satu-satu buat kalian berdua). Kajian ini nilainya lebih ke karya… lebih besar dari karya yang aku tuliskan untuk kawasan kesayanganku dulu (SCBD),, lebih kompleks, lebih rumit karena harus bisa masuk ke semua lapisan ekonomi masyarakat. Untuk satu Kota Bandung… Walo belum bisa sekolah lagi, tapi lahan berkaryanya terbuka untuk bisa lebih diaplikasikan langsung ke masyarakat luas.. seneng gak sih kalo karyanya bisa bermanfaat untuk banyak orang?? jawabannya ALHAMDULILLAH! SENENG BANGET! Walo suka diketawain sama teman sendiri karena nominal fee kerja berbulan-bulan di kajian bisa aku dapatkan dalam gaji di perusahaan lama setiap bulan, ha ha ha ha

Pasca ngerjain kajian, aku merasakan kembali bersemangat mengejar mimpi yang selama 1 tahun ini aku simpan baik-baik setelah memutuskan kembali pulang ke rumah orang tua. Godaan untuk kembali ke ibukota semakin menguat.. kembali menjadi Gadis Metropolitan yang bisa melakukan segalanya yang diinginkan, hahaha… Tapi… sekarang harus ditahan disini sampai Agustus.. aku harus cari uang kemana biar bisa hidup?

Sempat berpikir untuk kerja paruh waktu di restoran.. jadi koki kek, jadi waitress kek, jadi kasir kek, jadi supir kek.. yang penting bisa dapat uang, bisa sambil ngerjain kajian juga.. atau mungkin jadi tour guide yang kerjanya gak sering, tapi tetep dapat uang dan aku masih bisa ambil data buat ngerjain laporan kajian.. atau jaga toko sprei, kan udah pengalaman yak di tokonya Peipei di Tanah Abang.. atau apalah yang penting halal! byebye dulu deh sama titel, lulusan apa dan gengsi! Yang penting ada uang untuk bisa hidup bareng mama papa.

Tinggal bersama orang tua, bukan berarti tidak bisa berlari.. akan terus berlari,, dan akan tetap berlari,, hanya saja kecepatannya disesuaikan dengan kapasitas orang tua kita. Kalau waktu masih jadi Gadis Metropolitan Jakarta, masih bisa berlari kencang,, sekencang mungkin,, bahkan gak ada yang lagi ngejar juga tetap berlari (#ehh! #ups! #baper :p ). Sekarang, berlari bersama orang tua.. ada orang tua yang berada di punggungku,, di depan kursi dorong yang siap aku dorong.. Yah itulah gambaran kondisi yang selalu aku hidupkan dalam hatiku.. Bagai berlari dalam Tawaf dan Sa’i.. menggendong mamaku, dan mendorong kursi papaku dengan (berusaha) menghidupkan hati yang riang gembira.. hanya demi mendapatkan dua kata.. Ridho Allah..🙂

Bukan KEWAJIBAN anak perempuan untuk mejadi tulang punggung keluarga,, tapi anak perempuan punya HAK untuk memberikan lebih untuk keluarganya.. mari gunakan masa single ini untuk menoreh bakti ke keluarga..

SEMANGAT, KYNOY!!!

JIA YOU, MEI XIANG!!!

Tawakkal itu indah,, Tawakkal itu bahagia.. ^_^

Allah, besok masih bisa hidup yah! Janji?! Ok! Sip! Mmuah!

 
Leave a comment

Posted by on February 4, 2016 in Sein Seit

 

Halal Bi Halal Keluarga Besar Hasan Djaja 2015

 

 

 

 

Halal Bi Halal Keluarga Besar Hasan Djaja

Puri Setiabudi Residence, 16 Agustus 2015

HBH Bandung_-115

IMG-20150817-WA0000

HBH Bandung_-132

HBH Bandung_-177

HBH Bandung_-146

HBH Bandung_-164

HBH Bandung_-598

HBH Bandung_-190

HBH Bandung_-207

HBH Bandung_-209

HBH Bandung_-385

HBH Bandung_-400

HBH Bandung_-393

HBH Bandung_-422

HBH Bandung_-486

HBH Bandung_-488

HBH Bandung_-499

HBH Bandung_-504

HBH Bandung_-517

HBH Bandung_-547

HBH Bandung_-558

HBH Bandung_-564

HBH Bandung_-570

HBH Bandung_-574

HBH Bandung_-592

HBH Bandung_-594

HBH Bandung_-603

 

 

 

 

 
Leave a comment

Posted by on September 29, 2015 in Sein Seit

 

Hati

Hari ini saya ga sengaja ketemu dengan salah seorang senior kampus… seperti biasa, kami nostalgia masa kampus dan saling bertukar berita.. pembicaraan mulai mengarah kepada siapa orang yang lagi ada di hati saya, hahaha.. “ah, kenapa saya yang ditanya sih? saya masih menata langkah2 agar hati yang saya putuskan untuk siapa itu diridhoi Allah..” #bijak #asik ,,, sangking ‘kepo’ nya senior saya ini, sampai-sampai beliau klik ‘add friend’ ke orang tersebut, wkwkwk

Tiba-tiba senior saya bercerita perihal rumah tangganya… cerai.. kata pertama yang keluar dari bibirnya… berbagai macam konflik yang didera.. mulai dari ketidaksepakatan dalam keputusan memiliki anak atau tidak sehingga ‘kebobolan’ punya anak, lalu lepas beasiswa ke luar negeri, hingga satu yang tidak bisa diterima adalah perselingkuhan…

Sekilas saya langsung teringat dengan percakapan antara saya dan priska (dalam posting Pulang, Nak.. Sudah Saatnya Anak Gadis Bapak Pulang Ke Rumah ). Sebagai sesama anak gadis yang memutuskan untuk kembali ke rumah orang tua, kami membahas fenomena perilaku manusia seusia kami dalam berumah tangga.. yaa.. masalah perselingkuhan juga kami bahas.

Saya jadi mempelajari, dari sisi wanita yah,, sebenarnya wanita itu bisa lho punya ruang maaf yang sangat besar,, bisa lho punya semangat 45 setelah jatuh dari keterpurukan.. tapi bisa juga menjadi rapuh,, bisa menjadi racun untuk sesamanya,, bisa menjadi keras menjadi batu, sehingga terlihat Independent.. (bukan berarti saya berpendapat bahwa wanita independent itu hatinya keras bagai batu, lho!) Tapi… saya belajar bagaimana uniknya Allah menciptakan hati wanita… sebagai orang yang pernah mengalami jatuh tersungkur lalu berjuang untuk bangkit lagi, saya (sedang) memahami betul bagaimana Allah menciptakan hati saya..

Yang saya sesali dalam percakapan kami adalah ketiak beliau berkata bahwa dia tidak lagi sholat………. baginya, agama adalah urusan pribadi setiap orang… dan keputusan untuk tidak sholat adalah keputusan beliau yang ‘diminta’ untuk dihormati…

Seketika,, hati saya terasa sakit.. saya bukan orang yang baru punya teman seperti ini.. selama saya hidup di Jakarta, saya punya banyak teman yang seperti ini.. tapi yang ini membuat saya sakit.. mungkin kejadian ini bersamaan dengan masa futur saya.. bisa jadi juga karena rasa kehilangan saya akan saudari muslimah saya.. bisa jadi juga ketakutan dari hati saya yang mulai muncul,, takut menjadi manusia yang sama seperti beliau… seterpuruk-terpuruknya hidup, Allah lah tempat kita kembali.. bukan menjadi semakin menjauh dariNya…

Yaa muqallibal quluub tsabit qalbi ‘aladinik.. doa yang selalu saya ucapkan di tahiyat akhir sholat,, saya sadari maknanya begitu mendalam.. tidak lagi merasa diri ini menjadi nyaman dengan titel Muslimah yang saya sandang.. karena kalau tidak saya jaga, saya bisa saja akan kehilangan iman itu dalam hati saya.. Yaa Rabbana…

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 322 other followers