Posted in Cerita Hidup, Kelakuan Remaja Tua, Nasib Gadis di Rantau Orang

Ketika Sahabatku Bersyahadat-1

Lapangan Basket Masa SMA

Dug, dug, dug, dug…haap! dug, dug, dug “Hei Ky! Lu bukannya keputrian yah?” teriak Stephanie dari salah satu sudut lapangan basket. “Bosen! Lagian Tetehnya juga belum dateng tuh! Mending gwa main basket buat tanding kita minggu depan..” Jawabku sambil mendrible. “Sini lempar bola lu ke gwa!” kata Stephanie dan hap! akhirnya kami bermain basket di siang bolong.

Lagi asik main basket, tiba-tiba dari kejauhan datang sesosok akhwat jilbab panjang akan melintas lapangan basket. “Bang! Gwa kabur dulu yak! Mau ngumpet! Itu Teteh Mentor gwa lewat!” sambil berlari.

Stephanie namanya, teman sekaligus leader Basket di sekolah. Kami akrab sejak menjadi satu tim basket kelas. Stephanie yang melatih tim basket kelas kami dalam pertandingan basket antar kelas dan saya selalu menjadi bahan tertawa setiap melempar bola, karena jilbab panjang saya menyibak dan menutupi wajah, hehehe.. Penampilan yang tomboy yang membuat saya memanggil dia dengan sebutan ABANG.

Pernah satu hari Senin, kami berdua kena razia seragam sekolah. Saya yang berjilbab panjang selalu beralibi untuk tidak menggunakan nama di seragam sekolah, dan selalu lolos! Tapi hari itu salah satu Ibu Guru berani menyibak jilbab panjang saya dan….. sret sret spidol tinta merah besar terlukis indah di seragam sekolah. “Aaaaaa… ibuuuu!!!” 😦

Lain cerita dengan Stephanie. Penampilan tomboynya ditunjang dengan ketidakrapihan seragam, Hari itu seragam Stephanie tidak disetrika karena kesiangan. Alhasil dia dapat ceramah panjang lebar dari Bapak Guru bidang Kesiswaan. Sambil iseng saya jawab, “Yaaa, Pak.. Kalo rapi mah namanya bukan Nteph, Pak!”

Jelang Kelulusan SMA

“Ky, lu bimbel dimana?” tanya Steph. “Gwa di Nurul Fikri, Bang! Deket SMA 3. Kenapa gitu?” Tanya Saya. “Gwa ikut yah!” jawab Stephanie. “Heee??”

Mendengar Stephanie bilang gitu, saya kaget. Padahal di Bandung banyak sekali tempat bimbel yang bagus dan gak kalah keren. Bahkan bisa dibilang persaingan Bimbingan Belajar di Bandung cukup ketat. Masing-masing punya daya jual sendiri. Bimbingan Belajar Nurul Fikri (NF) salah satunya. Beda NF dengan tempat bimbel yang lain adalah tiap masuk kelas harus pakai jilbab. Berarti otomatis donk siapa yang dominan disana…

“Kenapa emangnya, Bang? Pan masih banyak bimbel yang lain..” kata saya.

“Gwa udah pernah nyobain semua.. males! Gwa pengen cari yang beda ajah.. Gwa ikut elu yak!” jawab Steph.

Saat saya di tempat bimbel, saya bilang ke adminnya kalau teman saya mau daftar, tapi… non muslim. Akang adminnya bilang kalau di NF itu muslim semua, khawatir kalau teman saya merasa kurang nyaman dengan suasana Islami yang dibangun. Lalu saya bilang kalau teman saya ini maksa. Trus Akang adminnya bilang kalau di kelas harus pakai jilbab/kerudung. Nah lho! stuck buat saya.

Kemudian saya bilang ke Steph kalau di NF harus pakai jilbab. “Lu mau gwa jilbabin, bang?” goda Saya. Berharap Steph mengurungkan niatnya, malah antusias dari dia yang saya dapat. “Lu kan pake jilbab dua rangkap nih, Ky.. gimana kalau tiap les, lu kasih lapisan jilbab lu satu ke gwa..” kata Steph dengan optimis.

Akhirnya Steph daftar ke NF dan setiap kali masuk kelas, saya harus berbagi jilbab dengan Steph. Alhasil setiap les saya menggunakan jaket untuk menutupi jilbab saya yang pendek.

Lama-lama saya rasa bosan kalau setiap hari harus melepas lapisan panjang jilbab saya ke Steph. Lagipula saya jadi gak bisa banyak berkeringat mengingat ni jilbab mau dipakai Steph pas bimbel. Akhirnya suatu hari saya membawa satu jilbab warna biru muda untuk Stephanie. “Nih, gwa kasih pinjam jilbab buat bimbel. HARUS DIBAWA! Gwa gak mau berbagi jilbab lagi. Ntar lu kebauan lagi gegara gwa keringetan..” kata saya. “Siiiiipp!!!” kata Stephanie.

Berminggu-minggu kami bimbel untuk menghadapi UAN dan UAS secara intensif. Kejadian yang saya khawatirkan pun terjadi. Hari itu kakak pengajar tiba-tiba menceritakan tentang masa kejayaan Islam dan kegelapan Eropa. Hari itu Steph duduk di bangku paling depan. Waktu sang kakak bercerita dengan semangatnya, beberapa teman di kelas yang mengenal saya dan Steph langsung melayangkan tatapan mata ke saya, bahkan ada yang menyenggol lengan saya. Duh! Saya bingung harus bagaimana.. akhirnya saya cuma bisa bilang ke teman yang nyenggol, “Insha Allah dia gak papa kok..hehe..” walaupun sebenarnya saya khawatir juga.. Begitu kelas selesai, saya pelan-pelan nanya ke Steph, “Lu… gak papa, bang? maaf yah!” kata saya. “Gwa biasa aja tuh. Yaa… gwa kan udah tau konsekwensinya.. yang penting niat gwa buat nimba ilmu tetap positif kok! hehe..” kata Steph.

Tak terasa hari ini memasuki hari terakhir bimbel untuk persiapan UAN dan UAS. Begitu selesai kelas, Steph mengembalikan jilbab pemberian saya. “Ini, gwa balikin jilbab lu. Thanks yah!” kata Steph. Waktu Steph kasih jilbab ke saya, saya malah bilang, “Ah gak usah.. buat abang aja! lumayan kenang-kenangan dari gwa..” kata Saya.. “Siapa tau suatu hari lu pindah, bang! #eh!” *Aduh! kenapa saya bisa keceplosan ngomong gini sih???!!!!

Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Cerita Saya dengan ODOJ (One Day One Juz)

Qur'an Kyky

Pertama ditawarin untuk gabung ke grup One Day One Juz oleh salah satu sahabat saya, saya ragu. Akhir tahun ini pekerjaan saya padat merayap,, wiken suka masuk kerja,, hidup berasa zombie, hahaa.. Tapi… saya berpikir lagi, masa tawaran akhirat saya tolak? Akhirnya dengan mengucap Bismillah, saya mengatakan bersedia untuk gabung ke grup tersebut.

Selang beberapa hari tidak ada kabar, tiba-tiba grup yang dinanti masuk ke dalam daftar Whatsapp saya..”criiing!”

Aaaaaaa….deg deg deg deg deg… duh, siap gak yah? siap gak yah? siap gak yah? degup jantung berdetak cepat.. udah macam ketemu orang yang disukai aja XD

Saya terdaftar di grup One Day One Juz #99, yang diberi nama ODOJ Asma’ul Husna.. Perkenalanpun dimulai oleh admin yang mengundang saya ke dalam grup ini. Waaaa.. isi grup saya kebanyakan sudah menikah, profesi ibu rumah tangga, kebanyakan usianya gak jauh dari saya.. minder TINGKAT DEWA!!! karena belum menikah. :p

Hari pertama tilawah satu juz rasanya semangat! karena emang dasarnya saya suka tantangan, jadi saya skip beberapa aktivitas yang gak penting, mulai dari bergosip dengan anak kosan lepas kerja, sampai memutuskan untuk tidak ikut kegiatan Outing Kantor ke Bali, hahaha… saya cuma kasih alasan karena kerjaan saya banyak sekali (emang bener sih!) walau sebenarnya saya khawatir juga gak bisa tilawah disana.. sampe-sampe salah satu kepala seksi di kantor saya nyeletuk, “Di Bali banyak maksiat yah ky?” hahahaa… itu juga gegara ibunya tahu saya lagi punya target hapalan XD

Hari ketiga, keempat mulai merasa terintimidasi.. tekanan aktivitas kantor yang begitu kuat, pergi pagi pulang malam, grup ODOJ menambah tekanan batin saya, hahaha..

Gimana gak?! Pagi-pagi buta di grup saya sudah ada yang laporan sudah menyelesaikan tilawah satu juz… padahal saya baru saja bangun dan siap-siap kerja.. siang hari makin banyak yang laporan kalau sudah selesai, sedangkan saya lagi inspeksi di lapangan, makin sore makin banyak… bahkan ada yang menyelesaikan 2-3 juz, mengambil jatah teman yang sedang haid.. dan saya baru bisa memulai tilawah ba’da maghrib di kantor XD

Awalnya sempat khawatir kalau tilawah di kantor, mengingat perusahaan tempat saya bekerja dominan non muslim, kemudian musholla kantor dekat ruang direktur, dan direkturnya suka pulang malam, khawatir terganggu dengan suara tilawah saya… tapi makin kesini makin cuek ajah.. yang penting tilawah 1 juz saya selesaaaaii!!! XD

Awal tilawah, saya kebagian mulai dari juz 1. Pas banget! karena sebelum masuk grup ODOJ, saya memang belum lama ini khatam.. cuma belum mulai-mulai aja tilawahnya karena sibuk, jadi grup ODOJ saya jadikan momen untuk mengonsistenkan diri. ^_^

Surah Al Baqarah dan Ali Imran banyak banget mengulas tentang orang-orang kafir, kaum Yahudi, Majusi dan Nasrani. Saya sempat khawatir juga bacanya kalau di kantor, apalagi sahabat saya di kantor memang non muslim semua. Akhirnya setiap ayat yang mengulas kaum-kaum tersebut, saya baca dengan suara pelan. Gak jarang juga saya tilawah di tengah-tengah kemeriahan musik Natal.. maklum, area kerja saya seputar gedung tinggi dan mall.. XD

Oyah, sejak masuk grup ini juga, saya jadi rajin tilawah *yaiyalaaah! Segala waktu luang saya pakai buat menyelesaikan jatah tilawah 1 juz saya.. nunggu busway, dalam busway (cuma nunggu kopaja dan naik kopaja aja yang gak! XD),  nunggu dokter, nunggu teman, pulang les tahsin, bahkan di sela-sela jalan kaki pulang kantor, saya numpang duduk sebentar di taman perkantoran untuk tilawah barang 1-2 lembar. Dan mau makan malampun saya selesaikan dulu jatah 1 juz, walaupun alhasil makanan saya dingin dan jam menunjukkan pukul 21.00 (padahal jarang banget makan jam segitu! hahaa..)

Kalau tilawah bari makan malam di kosan, saya permisi dulu sama teman-teman di kosan yang beragama non muslim..

Kemarin abis bete sama kerjaan dan atasan, saudari liqo saya malah nyeletuk, “Kamu harusnya tilawah 2 juz buat usir setan bete seharian! hahaha..” sambil ketawa. Dan akhirnya jadi kenyataan, saya dikasih lelangan tilawah tambahan 1/2 juz, hahaha..

Subhanallah yaa… ODOJ benar-benar mengubah ritme hidup! Kalau dipikir-pikir, saya kan dulu sempat punya cita-cita pingin khatam 9 kali kalau hamil nanti.. dan kayaknya ini dikasih latihan deh sama Allah…! XD

Aaah…semoga saya bisa istiqomah sampai akhir hayat.. aamiin aamiin aamiiinn!!

Posted in Cerita Hidup, Melancholische Seite

Kamu Datang Dalam Mimpiku

@uchietcit31 Assalamu’alaykum, ukhti cantik! Hei, siapa yg berani2nya masuk ke alam mimpi aku?! Kamu kangen yah sama aku?!

@uchietcit31 tp knp aku cm bs liat baju dan jilbab kmu aja?! Aku kenal bgt suara manja yg sbnrnya itu nada teguran..

@uchietcit31 “Kyky,bkn gt cara pake jilbabnya..sini cit benerin..” kmu dtg dr arah blakangku, mengambil alih saat aku lg bebenah jilbabku

@uchietcit31 spanjang kmu benerin jilbabku,aku cm bs nangis, nangis sekenceng2nya..bgitu selesai, aku lgsg balik badan, peluk kmu!

@uchietcit31 Kmu cantik dgn jilbab dan gamis pink.. senyum manis khas yg kmu berikan padaku..

@uchietcit31 sblm kmu pergi, kmu blg “doain cit yaa..” dan pergi..

@uchietcit31 kmu nyata di hadapanku, tp saat aku tanya ke org skitar, g ada yg liat kmu! Tp kmu nyata di hadapanku!

@uchietcit31 stlh sadar, tbangun, aku sadar ini mimpi.. aku sadar kmu hadir ke dlm mimpi.. krn sbnrnya aku yg kangen sm kmu..

@uchietcit31 kangen yg aku tenggelamkan dlm aktivitasku yg sungguh sgt padat..bahkan lupa! Tp alam bwh sadarku tidak..

@uchietcit31 tidur yg nyenyak yaa saudariku.. Insha Allah stiap tilawahku aku dedikasikan utk kmu, agar senang di alam qubur sana..

@uchietcit31 ukhibbukifillah…

wpid-IMG_20131019_201335.jpg