Posted in Cerita Hidup, Kelakuan Remaja Tua, Nasib Gadis di Rantau Orang

Ketika Sahabatku Bersyahadat-1

Lapangan Basket Masa SMA

Dug, dug, dug, dug…haap! dug, dug, dug “Hei Ky! Lu bukannya keputrian yah?” teriak Stephanie dari salah satu sudut lapangan basket. “Bosen! Lagian Tetehnya juga belum dateng tuh! Mending gwa main basket buat tanding kita minggu depan..” Jawabku sambil mendrible. “Sini lempar bola lu ke gwa!” kata Stephanie dan hap! akhirnya kami bermain basket di siang bolong.

Lagi asik main basket, tiba-tiba dari kejauhan datang sesosok akhwat jilbab panjang akan melintas lapangan basket. “Bang! Gwa kabur dulu yak! Mau ngumpet! Itu Teteh Mentor gwa lewat!” sambil berlari.

Stephanie namanya, teman sekaligus leader Basket di sekolah. Kami akrab sejak menjadi satu tim basket kelas. Stephanie yang melatih tim basket kelas kami dalam pertandingan basket antar kelas dan saya selalu menjadi bahan tertawa setiap melempar bola, karena jilbab panjang saya menyibak dan menutupi wajah, hehehe.. Penampilan yang tomboy yang membuat saya memanggil dia dengan sebutan ABANG.

Pernah satu hari Senin, kami berdua kena razia seragam sekolah. Saya yang berjilbab panjang selalu beralibi untuk tidak menggunakan nama di seragam sekolah, dan selalu lolos! Tapi hari itu salah satu Ibu Guru berani menyibak jilbab panjang saya dan….. sret sret spidol tinta merah besar terlukis indah di seragam sekolah. “Aaaaaa… ibuuuu!!!” 😦

Lain cerita dengan Stephanie. Penampilan tomboynya ditunjang dengan ketidakrapihan seragam, Hari itu seragam Stephanie tidak disetrika karena kesiangan. Alhasil dia dapat ceramah panjang lebar dari Bapak Guru bidang Kesiswaan. Sambil iseng saya jawab, “Yaaa, Pak.. Kalo rapi mah namanya bukan Nteph, Pak!”

Jelang Kelulusan SMA

“Ky, lu bimbel dimana?” tanya Steph. “Gwa di Nurul Fikri, Bang! Deket SMA 3. Kenapa gitu?” Tanya Saya. “Gwa ikut yah!” jawab Stephanie. “Heee??”

Mendengar Stephanie bilang gitu, saya kaget. Padahal di Bandung banyak sekali tempat bimbel yang bagus dan gak kalah keren. Bahkan bisa dibilang persaingan Bimbingan Belajar di Bandung cukup ketat. Masing-masing punya daya jual sendiri. Bimbingan Belajar Nurul Fikri (NF) salah satunya. Beda NF dengan tempat bimbel yang lain adalah tiap masuk kelas harus pakai jilbab. Berarti otomatis donk siapa yang dominan disana…

“Kenapa emangnya, Bang? Pan masih banyak bimbel yang lain..” kata saya.

“Gwa udah pernah nyobain semua.. males! Gwa pengen cari yang beda ajah.. Gwa ikut elu yak!” jawab Steph.

Saat saya di tempat bimbel, saya bilang ke adminnya kalau teman saya mau daftar, tapi… non muslim. Akang adminnya bilang kalau di NF itu muslim semua, khawatir kalau teman saya merasa kurang nyaman dengan suasana Islami yang dibangun. Lalu saya bilang kalau teman saya ini maksa. Trus Akang adminnya bilang kalau di kelas harus pakai jilbab/kerudung. Nah lho! stuck buat saya.

Kemudian saya bilang ke Steph kalau di NF harus pakai jilbab. “Lu mau gwa jilbabin, bang?” goda Saya. Berharap Steph mengurungkan niatnya, malah antusias dari dia yang saya dapat. “Lu kan pake jilbab dua rangkap nih, Ky.. gimana kalau tiap les, lu kasih lapisan jilbab lu satu ke gwa..” kata Steph dengan optimis.

Akhirnya Steph daftar ke NF dan setiap kali masuk kelas, saya harus berbagi jilbab dengan Steph. Alhasil setiap les saya menggunakan jaket untuk menutupi jilbab saya yang pendek.

Lama-lama saya rasa bosan kalau setiap hari harus melepas lapisan panjang jilbab saya ke Steph. Lagipula saya jadi gak bisa banyak berkeringat mengingat ni jilbab mau dipakai Steph pas bimbel. Akhirnya suatu hari saya membawa satu jilbab warna biru muda untuk Stephanie. “Nih, gwa kasih pinjam jilbab buat bimbel. HARUS DIBAWA! Gwa gak mau berbagi jilbab lagi. Ntar lu kebauan lagi gegara gwa keringetan..” kata saya. “Siiiiipp!!!” kata Stephanie.

Berminggu-minggu kami bimbel untuk menghadapi UAN dan UAS secara intensif. Kejadian yang saya khawatirkan pun terjadi. Hari itu kakak pengajar tiba-tiba menceritakan tentang masa kejayaan Islam dan kegelapan Eropa. Hari itu Steph duduk di bangku paling depan. Waktu sang kakak bercerita dengan semangatnya, beberapa teman di kelas yang mengenal saya dan Steph langsung melayangkan tatapan mata ke saya, bahkan ada yang menyenggol lengan saya. Duh! Saya bingung harus bagaimana.. akhirnya saya cuma bisa bilang ke teman yang nyenggol, “Insha Allah dia gak papa kok..hehe..” walaupun sebenarnya saya khawatir juga.. Begitu kelas selesai, saya pelan-pelan nanya ke Steph, “Lu… gak papa, bang? maaf yah!” kata saya. “Gwa biasa aja tuh. Yaa… gwa kan udah tau konsekwensinya.. yang penting niat gwa buat nimba ilmu tetap positif kok! hehe..” kata Steph.

Tak terasa hari ini memasuki hari terakhir bimbel untuk persiapan UAN dan UAS. Begitu selesai kelas, Steph mengembalikan jilbab pemberian saya. “Ini, gwa balikin jilbab lu. Thanks yah!” kata Steph. Waktu Steph kasih jilbab ke saya, saya malah bilang, “Ah gak usah.. buat abang aja! lumayan kenang-kenangan dari gwa..” kata Saya.. “Siapa tau suatu hari lu pindah, bang! #eh!” *Aduh! kenapa saya bisa keceplosan ngomong gini sih???!!!!

Posted in Kelakuan Remaja Tua

Mojang Priangan versi KPA ITB

Kangen banget sama lagu ini! yang versi angklung KPA ITB pastinya! hehehe..

Lagu ini pernah dimainin di acara jamuan makan malamnya S-2 Elektro buat tamu-tamu mereka dari Belgia. Kebetulan saudara kembarku (Teh Detri Margita.red) *ngaku-ngaku* * tapi emang beneran mirip :p * yang waktu itu ngundang kami buat main di acara tersebut. Kalau gak salah acaranya itu di gedung Campus Centre Timur, di ruang Galeri, basement.

Kami (tim KPA ITB) diminta untuk mengisi di sesi saat tamu-tamu makan malam. Pas intro pertama dimainkan, dengan suara mulusnya Puspa SR-04, mendadak bule-bule yang lagi ngambil makan malam pada balik badan dan perhatiannya tertuju pada penampilan kami di panggung. yaa.. gak panggung-panggung banget sih.. tepatnya tempat buat kami tampil, hehehe..

Wiiss.. berasa ngebius bule-bule Belgia! ntah kenapa rasanya pede dan bangga banget mainin lagunya… hihihihi…

Lagu ini juga bikin merinding… ntah karena Puspa yang nyanyiin dengan aransemen suara angklungnya yang enakeun (kalo dimainin di panggung yah!) atau karena makna liriknya.. Pokoknya pertama denger lagu ini, rasanya bangga banget jadi orang Sunda! hahahaha…

Aku suka banget pas musiknya masuk ke bagian ‘reff’ atau ‘chorus’. Pas masuk bagian itu, suara angklungnya kudu smooth, gak boleh putus antara nada satu dengan nada lain alias suara angklung satu dengan suara angklung yang lain yang berbeda nada. Nah disitu kesan merindingnya dapet! *buat aku lho! hihihi.. 😉

Ini sekilas cuplikan lagu yang dibawakan oleh temen-temen KPA ITB. Nemunya video pas lagi latihan.. dengan suara Puspa sebagai vokalis tentunya.. tapi, ini versi mix Mojang Priangan sama Ayam Den Lapeh! hihihihi.. :p

Selamat Menikmati… ^__^

Liriknya:

Angkatna ngagandeuang,
Bangun taya karingrang,
Nganggo sinjang dilamban,
Mojang Priyangan.

Umat imut lucu,
Sura seuri nyari,
Larak-lirik keupat
Mojang Priyangan.

* (2x)
Diraksukan kabaya,
Nambihan cahayana,
Dangdosan sederhana,
Mojang Priyangan…..

Mojang anu donto,
Matak sono nu némpo,
Mun tepung sono ka …
Mojang Priyangan.
(balikan deui ka *)

Gareulis maranis,
Disinjang lalenjang,
Éstu surup nu némpo,
Mojang Priyangan … mojang priyangan …
Mojang Priyangaaaann….

Posted in Kelakuan Remaja Tua

Mission Impossible ala KPA ITB

Inget banget waktu mainin lagu ini, rasanya puaaass banget!

Karena sebelumnya lagu ini kami bawakan di acara Pekan Raya Jakarta (PRJ) dengan area panggung outdoor,, jadi mainin angklungnya kudu keras dan sekenceng mungkin hentakannya..

Kemudian, saat kami mengisi acara untuk perlehatan Wisuda ITB, lagu Mission Impossible ini kami mainkan kembali dengan teknik yang sama dengan sewaktu di PRJ. begitu dimainkan di Sabuga yang notabene indoor, suara angklungnya jadi terkesan megah, menggelegar gituuu….

Eh, nemu videonya.. ternyata ada yang upload, hehehe..

NB: di videonya sih ga terlalu terdengar menggelegar, hehehe… :p

 

dan ini versi lebih bagusnya dari temen-temen KPA ITB yang lain..

Posted in Kelakuan Remaja Tua

KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA

Bandung, Jum’at 13 Maret 2009, pukul 15.00

Hari ini aku akan mengumpulkan ringkasan skripsi beserta abstrak berbahasa Indonesia dan Inggris. Sebelum ringkasan skripsi dikumpulkan, tentu saja ringkasan tersebut harus ditandatangani Bapak Pembimbing, dan dikumpulkan di TU Biologi.

Ketika tiba di kantor bapak, kalimat pertama yang disampaikan bapak adalah “Selamat yah, presentasi kamu di seminar kemarin bagus…” (sambil mengulurkan tangan).. seketika aku merasa tersanjung sekaligus senang karena merasa berhasil membuat Bapak bangga terhadap anak bimbingnya… hehehhe (cengengesan sambil melayang-layang tinggi ke angkasa…) tapi………………………………. *jedugh!* hehehhe… jatuh lagi ke bumi karena teringat ringkasan skripsi yang harus ditandatangani Bapak…

Dengan penuh harap dan cemas, ringkasan skripsipun aku berikan kepada Bapak… harapanku skripsi langsung dapat tandatangan…tapi… harapan itu sirna ketika bapak mulai berkata “Mari kita periksa isi ringkasan kamu” *denkkk…..* “baik paaakk….” 😀

Bab pertama yang diperiksa Bapak adalah Pendahuluan… “Hmm…tulisan kamu sudah mulai mengalami kemajuan..” kata bapak.. pyuuhh…. lega rasanya mendengar komentar pertama di Bab 1..Nasib Bab 1 memang lagi mujur..mengingat 2 hari yang lalu aku dan Bapak membahas slide presentasi seminar HANYA UNTUK BAB 1 selama 2 JAM! Hehe… ^___^v

Tak ku sangka dan tak ku duga, ternyata yang bernasib mujur hanya Bab 1 juga… Bab-bab selanjutnya ternyata mendapatkan hiasan pena warna biru milik Bapak alias full correction… permasalahan sebenarnya sih cuma di pengefektifan kalimat dan penggunaan bahasa asing *hahaha…Cuma,kyy??!!!*

“ Ini bahasa asing, kenapa gak kamu italic! “ kata bapak

“ Di buku udah kayak gini kok, pak..” kata aku

“ Tapi INSTING itu bahasa asing.. bener nih tulisan dalam bahasa Indonesianya kayak gini? “ Tanya bapak

“ Bener kok pak… saya kan ambil dari buku Biologi yang bahasa Indonesia, tulisannya gini kok!” jawabku

Sebenarnya kami lagi memperdebatkan penulisan kata INSTING…hehehhee

Seketika bapak beranjak dari tempat duduknya dan menuju ke rak buku di ruangannya. Tak lama kemudian, bapak kembali dengan membawa buku warna ijo gede.. tebel.. dan agak jadul…. dan ketika aku lihat, ternyataaaa…… *jreng,jreng,jreng…..* KAMUS LENGKAP BAHASA INDONESIA *alamaak jaaaang!!*

Huaa…. Kaget sebenarnya saat melihat buku itu. tapi gak mungkin donk kalo ekspresinya ditunjukin ke Bapak,hehehhehe… :p

Dahsyat! Bener-bener dahsyat! Ini dia yang menjadi jawaban selama ini kenapa Bapakku sangat teliti dalam setiap kata di skripsiku…hohoho…

Seketika aku jadi teringat masa-masa kajian sospol jaman Kak Wiyono… hohoho… Dalam kajian Sospol yang diadakan hampir di tiap sore senantiasa menggunakan kata-kata yang tidak biasa alias gak pernah terdengar alias gak ada di kamus otakku,hehehe… Tapi, kata-kata itu ternyata bukan sembarang kata, kata-kata tersebut diambil dari Buku KAMUS LENGKAP BAHASA INDONESIA… makanya, setiap kajian selalu ada buku kamus tersebut di samping pembawa kajian atau di salah satu anggota sospol…

Hueeeyy..berarti koreksi skripsiku udah kek kajian sospol ajah! Hohohoho :p

Kembali ke topik ringkasan skripsi…hehehe

“Oiya, ini ada INSTING, berarti gak perlu diitalic.” Kata bapak…

Alhamdulillah… legaaa… akhirnya nasibku hari ini gak seperti H-1 sebelum seminar… bimbingan 6 jam! hehe

Kemudian koreksi skripsipun berlangsung hingga jam 5 sore..