Posted in Cerita Hidup, Kelakuan Remaja Tua, Nasib Gadis di Rantau Orang

Ketika Sahabatku Bersyahadat-1

Lapangan Basket Masa SMA

Dug, dug, dug, dug…haap! dug, dug, dug “Hei Ky! Lu bukannya keputrian yah?” teriak Stephanie dari salah satu sudut lapangan basket. “Bosen! Lagian Tetehnya juga belum dateng tuh! Mending gwa main basket buat tanding kita minggu depan..” Jawabku sambil mendrible. “Sini lempar bola lu ke gwa!” kata Stephanie dan hap! akhirnya kami bermain basket di siang bolong.

Lagi asik main basket, tiba-tiba dari kejauhan datang sesosok akhwat jilbab panjang akan melintas lapangan basket. “Bang! Gwa kabur dulu yak! Mau ngumpet! Itu Teteh Mentor gwa lewat!” sambil berlari.

Stephanie namanya, teman sekaligus leader Basket di sekolah. Kami akrab sejak menjadi satu tim basket kelas. Stephanie yang melatih tim basket kelas kami dalam pertandingan basket antar kelas dan saya selalu menjadi bahan tertawa setiap melempar bola, karena jilbab panjang saya menyibak dan menutupi wajah, hehehe.. Penampilan yang tomboy yang membuat saya memanggil dia dengan sebutan ABANG.

Pernah satu hari Senin, kami berdua kena razia seragam sekolah. Saya yang berjilbab panjang selalu beralibi untuk tidak menggunakan nama di seragam sekolah, dan selalu lolos! Tapi hari itu salah satu Ibu Guru berani menyibak jilbab panjang saya dan….. sret sret spidol tinta merah besar terlukis indah di seragam sekolah. “Aaaaaa… ibuuuu!!!”😦

Lain cerita dengan Stephanie. Penampilan tomboynya ditunjang dengan ketidakrapihan seragam, Hari itu seragam Stephanie tidak disetrika karena kesiangan. Alhasil dia dapat ceramah panjang lebar dari Bapak Guru bidang Kesiswaan. Sambil iseng saya jawab, “Yaaa, Pak.. Kalo rapi mah namanya bukan Nteph, Pak!”

Jelang Kelulusan SMA

“Ky, lu bimbel dimana?” tanya Steph. “Gwa di Nurul Fikri, Bang! Deket SMA 3. Kenapa gitu?” Tanya Saya. “Gwa ikut yah!” jawab Stephanie. “Heee??”

Mendengar Stephanie bilang gitu, saya kaget. Padahal di Bandung banyak sekali tempat bimbel yang bagus dan gak kalah keren. Bahkan bisa dibilang persaingan Bimbingan Belajar di Bandung cukup ketat. Masing-masing punya daya jual sendiri. Bimbingan Belajar Nurul Fikri (NF) salah satunya. Beda NF dengan tempat bimbel yang lain adalah tiap masuk kelas harus pakai jilbab. Berarti otomatis donk siapa yang dominan disana…

“Kenapa emangnya, Bang? Pan masih banyak bimbel yang lain..” kata saya.

“Gwa udah pernah nyobain semua.. males! Gwa pengen cari yang beda ajah.. Gwa ikut elu yak!” jawab Steph.

Saat saya di tempat bimbel, saya bilang ke adminnya kalau teman saya mau daftar, tapi… non muslim. Akang adminnya bilang kalau di NF itu muslim semua, khawatir kalau teman saya merasa kurang nyaman dengan suasana Islami yang dibangun. Lalu saya bilang kalau teman saya ini maksa. Trus Akang adminnya bilang kalau di kelas harus pakai jilbab/kerudung. Nah lho! stuck buat saya.

Kemudian saya bilang ke Steph kalau di NF harus pakai jilbab. “Lu mau gwa jilbabin, bang?” goda Saya. Berharap Steph mengurungkan niatnya, malah antusias dari dia yang saya dapat. “Lu kan pake jilbab dua rangkap nih, Ky.. gimana kalau tiap les, lu kasih lapisan jilbab lu satu ke gwa..” kata Steph dengan optimis.

Akhirnya Steph daftar ke NF dan setiap kali masuk kelas, saya harus berbagi jilbab dengan Steph. Alhasil setiap les saya menggunakan jaket untuk menutupi jilbab saya yang pendek.

Lama-lama saya rasa bosan kalau setiap hari harus melepas lapisan panjang jilbab saya ke Steph. Lagipula saya jadi gak bisa banyak berkeringat mengingat ni jilbab mau dipakai Steph pas bimbel. Akhirnya suatu hari saya membawa satu jilbab warna biru muda untuk Stephanie. “Nih, gwa kasih pinjam jilbab buat bimbel. HARUS DIBAWA! Gwa gak mau berbagi jilbab lagi. Ntar lu kebauan lagi gegara gwa keringetan..” kata saya. “Siiiiipp!!!” kata Stephanie.

Berminggu-minggu kami bimbel untuk menghadapi UAN dan UAS secara intensif. Kejadian yang saya khawatirkan pun terjadi. Hari itu kakak pengajar tiba-tiba menceritakan tentang masa kejayaan Islam dan kegelapan Eropa. Hari itu Steph duduk di bangku paling depan. Waktu sang kakak bercerita dengan semangatnya, beberapa teman di kelas yang mengenal saya dan Steph langsung melayangkan tatapan mata ke saya, bahkan ada yang menyenggol lengan saya. Duh! Saya bingung harus bagaimana.. akhirnya saya cuma bisa bilang ke teman yang nyenggol, “Insha Allah dia gak papa kok..hehe..” walaupun sebenarnya saya khawatir juga.. Begitu kelas selesai, saya pelan-pelan nanya ke Steph, “Lu… gak papa, bang? maaf yah!” kata saya. “Gwa biasa aja tuh. Yaa… gwa kan udah tau konsekwensinya.. yang penting niat gwa buat nimba ilmu tetap positif kok! hehe..” kata Steph.

Tak terasa hari ini memasuki hari terakhir bimbel untuk persiapan UAN dan UAS. Begitu selesai kelas, Steph mengembalikan jilbab pemberian saya. “Ini, gwa balikin jilbab lu. Thanks yah!” kata Steph. Waktu Steph kasih jilbab ke saya, saya malah bilang, “Ah gak usah.. buat abang aja! lumayan kenang-kenangan dari gwa..” kata Saya.. “Siapa tau suatu hari lu pindah, bang! #eh!” *Aduh! kenapa saya bisa keceplosan ngomong gini sih???!!!!

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

6 thoughts on “Ketika Sahabatku Bersyahadat-1

  1. Teteeeeh, ini teh kiky yaaa? saya baca tulisannya dulu baru baca identitas penulisnya. Muahahaha, jadi ngakak sendiri saya :)).

    1. Afriiill!! hahaha… aku pas baca alamat email kamu dan di IPnya ada tulisan karir.itb.ac.id langsung ngeh kalo itu kamu.. makanya aku ketawa pas baca komen pertama, hahahaa… insha Allah dilanjutin lagi yaa seri ke-2 nya.. masih sibuk sama deadline RKL RPL nih.. ^__^v

  2. iyaaa teteeeeh, aku juga geli sendiri baca komenku pas tau ini blognya teteh =)). Tadi lagi browsing ODOJ, terus ketemu tulisan teteh. Tulisannya bagus2 *mupeng. Okee, diantos lanjutannya. Semoga dimudahkan urusan kerja dan urusan2 lainnya ya teh. aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s