Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Sekolah Akupuntur

Hari ini Cici Sari kasih tahu saya kalau besok kami pergi ke tempat Sekolah Akupuntur…

Hhmm.. sebenarnya tawaran ini sudah dua bulan Cici berikan ke saya. Cici mau sekolah akupuntur di Cina, tapi beliau malas kalau sendirian, ga ada penyemangat.. maka diajaklah saya untuk ikut untuk belajar Bahasa Mandarin.. “Hah? Cina?” Yang kebayang di benak saya pertama adalah biaya.. saya gak punya uang untuk biaya hidup dsana, apalagi sekolah..

Akhirnya Cici nemu sekolah akupuntur di Jakarta. Beliau tetap ajak saya, tapi kali ini sekolah akupuntur.. saya tertarik, tapi ketika lihat harganya… saya mundur.. jelas karena biaya.. karena bingung gimana nolaknya, saya bilang saya harus diskusi dengan mama dan istikharah.. dan Cici memberi waktu.. akhirnya saya menolak dan jelaskan saya gak punya biaya.. diluar dugaan Cici bilang Cici mau biayain sekolah saya dan saya bisa cicil semampu saya setiap bulan.. *Masha Allah..

Lama saya memberi jawaban, saya pikir Cici sudah daftar dan mulai belajar.. karena gak ditanya juga jadi saya gak menyinggung perihal akupuntur..

Beberapa hari yang lalu Cici bilang kalau kelasnya sudah dimulai dan Cici belum mendaftar.. Saya kaget! Ternyata Cici selama ini nunggu jawaban dari saya. Merasa bersalahlah saya..

Saya sebenarnya juga istikharah selama ini.. tapi yang dimunculkan adalah ya tawaran ini lagi.. saya konsultasi ke dua teman dekat saya yang saya yakin mereka kenal sekali diri saya, apalagi perihal keuangan. Mereka bilang ambil jika Cici masih gak keberatan untuk biayain saya. Sayapun memberanikan diri lagi untuk menjelaskan perihal keuangan saya dan kemampuan saya membayar yang menjadi lebih sulit pasca musibah bulan lalu. Dan… diluar dugaan saya… Cici sama sekali tidak mempermasalahkan ini..

Ya Allah… kenapa ada orang sebaik iniii yaaaah??? Kalau dipikir, siapa saya? Adik bukan, keluarga bukan, saudara bukan, dan perbedaan kami begitu jelas mulai dari ras hingga agama.. saya gak habis pikir kenapa Allah kasih saya sahabat yang amat sangat baik seperti ini.. bahkan Cici pernah bilang ke saya,

“Kita harus ingat hutang kita ke orang lain, tapi hutang orang lain ke kita jangan terlalu diingat.. bahkan kalau  kita punya rizki lebih, kita yang traktir mereka..” 

“Rizki mah kalau emang milik kita gak akan kemana.. kalau bukan, ngapain kita pusing?”

Rasanya… saya malu sekali sama Cici.. Beliau jauh lebih baik dari saya dalam hal Akhlaq..

Ya Allah.. walaupun kami berbeda agama, tetapi anugerahkanlah kebahagiaan dan rizki yang melimpah buat Cici, suami Cici, dan keluarganya.. Akhlaqnya begitu mulia, sesuai dengan namanya.. Sari Dewi..

Bismillah,, pasca hafalan saya selesai, langkah hidup selanjutnya sekarang adalah sekolah sambil bekerja.. semoga kalaupun diterima di sekolah ini, saya bisa menjalankan dan belajar sebaik mungkin.. karena ini amanah dari Cici..

*sebenarnya pengen meluk Cici sambil nangis… tapi maluu.. abisnya Cici bilang “biasa aja kalii..” huhuhu.. :((

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s