Posted in Cerita Hidup, Melancholische Seite, Pulang ke Rumah Allah

Dear Mamah Yuyun.. #part.2

Dua hari menjelang Mamah pulang dipanggil Allah.. rasa hati gelisah tidak berujung.. hati teh rasanya ada yang hilang, sedih, tapi gak tahu apa.. cuma ingin pulang ajah ke Bandung.. ketemu Mamah Ayi.. ketemu Mamah Yuyun..

Ayu sempat kepikiran pulang minggu depannya ajah.. kan Ayu sabtu ini piket kerja, Mah.. Kalau minggu depan kan gak.. biar waktunya lebih lamaan dikit ketemu Mamah.. dan,hehe.. biar uangnya cukup juga sih, Mah.. hehehe..

Tapi kok yah hati Ayu gak enak sama sekali.. Ayu tulis ajah status galau di LINE.. Ayu pikir mungkin ini pengaruh psikologis haid saja..

Hari Jum’atnya Ayu ijin sama Mamah Ayi buat gak pulang ke Bandung minggu ini.. alasannya supaya bisa ikut ngaji, supaya bisa setor hafalan..

Hari Sabtu Mamah Ayi nelepon, minta Ayu pulang ke Bandung.. Mamah Ayi bilang Mamah Yuyun sudah gak bisa ngomong, sesak nafas,, dengar berita Mamah, rasanya sesak sekali Mah dada Ayu.. tanpa berpikir panjang, gak mikirin uang cukup atau gak buat hidup minggu depan, lepas kerja, Ayu langsung pulang ke Bandung. Ayu turun di Pasteur dan langsung ke RSHS.

Sepanjang jalan nafas Ayu sesak Mah.. tapi lebih sesak lagi kalau membayangkan kondisi Mamah.. sepanjang jalan Ayu dzikir aja Mah..

Setiba di kamar Mamah.. ya Allah ya Robbi.. kaki Ayu lemas Mah.. lihat Mamah susah sekali bernafas.. kondisi Mamah sadar, tapi sulit untuk berbicara.. Mamah Ayi lagi baca Yassin di dekat telinga Mamah. Dan.. Maaf Mah.. Ayu nangis.. Ayu gak kuat liat kondisi Mamah.. meski berkali kali Bi Via bilang Ayu gak boleh nangis di depan Mamah, tapi maaf sekali Mah.. Ayu gak kuat.. tapi Ayu berusaha untuk tetap tenang supaya Mamah juga hatinya tenang..

Maghrib tlah tiba, Ayu minta Mamah Ayi dan Papah Agus sholat maghrib, biar Ayu yang dampingi Mamah Yuyun..

Ketika semua orang sholat maghrib, Ayu kan sama Mamah yah.. maaf yah Mah.. Ayu gak kuat.. Ayu nangis Mah.. Tapi Ayu harus jaga emosi, kan Ayu harus gantiin Mamah Ayi buat bantu Mamah biar ingat Allah.. Ayu cuma kepikiran muroja’ah hafalan.. tapi kacau sekali pikiran Ayu, Mah.. Lalu Ayu ucapkan Tasbih, Tahlil, Tahmid, Hamdalah, Takbir di telinga Mamah.. sambil mengusap kening Mamah.. genggam tangan kanan Mamah.. Ayu berusaha untuk terus mengucap itu semua di telinga Mamah.. tapi maaf Mah.. suara Ayu hilang karena Ayu gak bisa tahan rasa sakit menahan air sedih di dada.. Ayu coba untuk pejamkan mata dan mulai ucap lagi.. tapi Ayu segera membukanya lagi, karena Ayu takut itu menyakitkan hati Mamah.. Ayu tarik nafas, dan memulai lagi.. sambil menatap mata Mamah.. Ayu berucap Syahadat.. Gak tahu Mah.. Ayu cuma kepikiran itu.. cuma Syahadat yang ada diingatan Ayu, Mah.. Pelan pelan Ayu mengucapkannya di telinga Mamah.. berusaha agar suara Ayu jelas di telinga Mamah, menatap mata Mamah.. mengelus kening Mamah.. menggenggam tangan Mamah.. Maaf Mah.. air mata Ayu keluar..

Terus pelan-pelan mengucap syahadat di telinga Mamah..melihat Mamah yang nafasnya tersengal-sengal, berusaha mengucap Allah, dan dijeda dengan ekspresi Mamah kesakitan luar biasa.. Maaf Mamah.. Ayu nangis..

Kejadian itu terus menerus terulang.. Ayu lihat mulut Mamah mengucap kata Allah, sembari menunjukkan ekspresi kesakitan yang luar biasa..

Terus menerus Ayu mengucap syahadat di telinga Mamah.. dan Ayu melihat Mamah ngeluarin air mata.. Ayu usap air mata Mamah.. dan Mamah kembali menunjukkan ekspresi kesakitan luar biasa..

Mamah.. maaf Ayu nangis..
Mamah.. maaf Ayu nangis..
Mamah.. maaf Ayu nangis..

Syahadat, syahadat dan syahadat yang berusaha Ayu ucapkan di telinga Mamah.. mengusap air mata mama.. yang belakangan Ayu sadari.. itu air mata kesedihan tanda perpisahan kita.. tatapan sedih Mamah karena kita akan berpisah..

ya Allah.. Mamah hamba sedang menghadapi Sakaratul Mautnya.. ya Allah.. ya Allah..

Ritme jantung Mamah mulai melemah, Ayu langsung panggil perawat, semua perawat sigap dengan semua alat yang disiapkan untuk menginduksi agar jantung Mamah normal kembali.. Perawat suruh Ayu untuk sebut Allah di telinga Mamah.. sambil Ayu bantu perawat pasang alat oksigen ke rongga pernafasan Mamah.. Allah, Allah, Allah, Allah..

Allah… Allah.. Allah.. Mamah hamba ya Allah.. Mamah hamba.. izinkan hamba punya sedikit waktu saja ya Allah untuk berucap sesuatu ke Mamah.. untuk minta maaf, untuk katakan hamba sayang Mamah, ya Allah… Allah.. Allah..

Seketika perawat meminta Ayu dengan cepat untuk memanggil Papah Agus dan Mamah Ayi, Mah.. Ayu lari, Mah.. cari Papah Agus, cari Mamah Ayi.. langsung Ayu tarik beliau berdua ke ruangan Mamah.. dan begitu tiba, dokter bilang Mamah sudah tidak ada..

Mah.. lemas Mah rasanya.. tapi Ayu harus waras! Ayu harus tetap sadar! Karena Ayu takut Mamah Ayi pingsan.. dan benar saja.. Mama kandung Ayu histeris dan jatuh.. Ayu waktu itu sigap bopong Mamah Ayi, Mah.. Ayu marahin aja Mamah Ayi.. Mamah Ayi gak boleh histeris, gak boleh gak ikhlas! Semua sudah jadi ketentuan Allah.. kita cuma bisa tawakkal! Walau sedih juga harus marahin mama kandung sendiri, tapi kan Ayu gak mau Mamah Yuyun susah disana karena Mamah Ayi gak ikhlas.. waktu Mamah Ayi bilang badan Mamah masih panas dan Mamah Ayi histeris bilang kalo Mamah masih hidup, lagi-lagi Ayu marahin Mamah Ayi, Mah.. bilang gak boleh bersikap seperti itu..

Alhamdulillah Mah.. Mamah Ayi gak lama histerisnya.. Ayu langsung beresin semua barang Mamah ke mobil.. sambil nunggu Indi dan Dimas ke RSHS. Ayu masih harus menahan rasa sedih Ayu lantaran Papah Agus terlihat linglung.. Ayu peluk Papah Agus.. baru Papah Agus bisa nangis, Mah.. beliau gak bisa ekspresikan rasa duka ke sembarang orang rupanya.. Alhamdulillah Papa Agus ikhlas dan bisa koordinasiin anak-anaknya dari Balikpapan ke Bandung tanpa harus berekspresi sedih.. biar mereka sampai dulu dan lihat Mamah langsung..

Sungguh bangganya hati ini Mah.. berkali kali Uwa Oni berkata Mamah anak sholihah, Mamah anak sholihah, Mamah anak sholihah.. Emak meninggal, Bapak meninggal, Uwa Sobirin, Uwa Enah meninggal semua Mamah yang urus.. Allah.. mulia sekali Mamah Yuyun..

Setelah semua tenang, akhirnya Ayu baru bisa nangis, Mah.. sambil meluk jasad Mamah.. Ayu nangis sekenceng-kencengnya.. Ayu gak akan tanya ke Allah kenapa Ayu yang Allah takdirkan bimbing sakaratul maut Mamah.. tapi akan amat sangat menyesal kalau saat itu Ayu gak pulang ke Bandung, Mah.. Ayu pulang untuk Mamah.. untuk dampingi dan menikmati deti detik perpisahan kita, Mah..

Sakaratul maut itu sakit sekali.. penyakit Mamah itu sakit sekali.. tapi sekarang Mamah udah gak sakit lagi.. Mamah udah kumpul sama Bapak, sama Emak, sama Uwa Enah dan Uwa Sobirin..

Mamah.. banyak sekali akhlaq mulia yang Mamah kasih contoh ke Ayu.. Mamah kasih liat gimana jadi orang sabar, jadi orang ikhlas, jadi orang yang gak mau merepotkan orang lain.. sampai jelang Mamah dipanggil Allah pulang aja Mamah masih minta maaf ke Mamah Ayi karena sudah dibantu bebersih, karena Mamah sudah tidak sanggup banyak bergerak.. Mamah juga masih sempat sholat Ashar.. padahal Allah sudah mengutus malaikat maut buat Mamah di Maghribnya..

Dulu waktu masih kecil.. kalau Ayu dan saudara-saudara yang lain gak sholat, Mamah Yuyun suka  marah.. Mamah malah bilang, “kalau anak-anak Mamah gak ada yang sholat, siapa yang nanti mau doain Mamah kalau Mamah sudah meninggal?” Dan sekarang.. inshaa Allah doa kami tertuju buat Mamah..

Lapangkan alam Qubur Mamah Yuyun ya Allah..

Sejukkan alam Quburnya..

Jauhkan dari siksa Qubur..

dan Bahagiakan Mamah Yuyun, Bapak, Emak, Abah, Mimih, Kakek dan Neneknya serta Uwa uwa hamba di alam Qubur beliau semua ya Allah.. aamiin!

 

Senyum Mamah Yuyun yang terlihat dari jasad Mamah ketika sampai di rumah Ayu menunjukkan kalau Mamah udah bahagia disana.. sudah gak sakit lagi..

Maaf yah Mah.. kalau Ayu nangis terus di samping jasad Mamah waktu itu.. kalau Ayu gak mau beranjak di samping jasad Mamah waktu itu..

Mamah.. Ayu sayang sekali sama Mamah..
sayang sekali sama Mamah..
sayang sekali sama Mamah..

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s