Posted in Cerita Hidup, Melancholische Seite, Pulang ke Rumah Allah

Dear Mamah Yuyun.. #part.1

Tak terasa sudah 1 bulan Mamah Yuyun pulang.. batin ini rasanya masih gak percaya kalau mamah sudah tidak ada disisi kami lagi. Satu bulan Ayu baru berani nulis semua kenangan Mamah yang tidak akan pernah Ayu alami lagi.. semua hari-hari bersama Mamah. Semoga setelah nulis Ayu gak pingsan karena nangis yah, Mah.. he he..

Sejak tahu Mamah sakit di Balikpapan, Ayu berpikir dan semua orang berpikir Mamah sakit karena kecapean aja.. sampai akhirnya hasil tes tulang sumsum keluar, rasanya jantung ingin berhenti berdetak..karena Mamah Yuyun menderita Leukimia.

Fasilitas di Balikpapan belum memadai untuk penyakit Mamah.. Dokter kasih 3 rujukan tempat untuk Mamah dirawat. Mamah pilih untuk dirawat di RS Sardjito Yogyakarta, karena Mamah ingin dekat dengan Dimas, anak bungsu Mamah.

Tapi ketika disana, kesehatan Mamah turun drastis! Mamah butuh tranfusi darah. Papah Agus pontang panting cari darah sendirian,, karena kita memang ndak punya keluarga disana.. Ayu juga berupaya menghubungi siapa saja teman yang ada di Yogyakarta untuk bisa diminta darahnya. Alhamdulillah ada orang yang bersedia memberikan darahnya untuk Mamah.

Karena khawatir terulang lagi, Mamah Ayi dan Uwa Oni minta agar Mamah Yuyun dirawat di Bandung saja.. setidaknya banyak keluarga disini.. cari darah mudah karena banyak keluarga.. akses akomodasi dan transportasi mudah,, dan Mamah bisa istirahat total.

Ingin sekali rasanya diri ini ada di Bandung terus, Mah.. antar jemput Mamah berobat ke rumah sakit, jagain Mamah.. tapi apa daya, Ayu harus bekerja di Jakarta.. cuma bisa ketemu Mamah seminggu sekali. Tiap mau kembali ke Jakarta, rasanya ingin nangis kalau meluk Mamah.. tapi Ayu malu, Mah.. kan udah gede..hehe..

Ayu ingat waktu kita mau jalan-jalan ke Lembang.. Ada Wenny dan Ka Khairil datang dari Balikpapan. Waktu itu Mamah pake baju merah, tapi jilbabnya hitam panjang. Mamah terlihat pucat,, apalagi memang Mamah sedang menahan rasa sakit dari serangan kanker itu. Untuk menghibur Mamah, Ayu sengaja pilihkan jilbab warna terang buat Mamah.. tapi Mamah bilang gak pede.. Akhirnya Ayu pilihkan jilbab hitam dengan hiasan bunga dan renda putih.. biar Mamah terlihat cantik..🙂

Setelah jalan-jalan itu.. kesehatan Mamah semakin menurun.. Mamah harus masuk rumah sakit untuk tranfusi darah.

Dokter merujuk Mamah untuk masuk RSHS,, tapi RSHS penuh.. jadi harus nunggu. Ayu juga nanya-nanya ke teman mengenai prosedur pemesanan darah ke PMI buat Mamah kalau mendadak butuh darah. Alhamdulillah yah Mah.. ada temen Indi yang kerja di RSHS, jadi Mamah bisa cepat dapat kamar tanpa harus nunggu 1 bulan.

Pertama kali jenguk Mamah ke RSHS, Mamah pamer potongan rambut terbaru.. karya ibu yang nunggu pasien di kasur sebelah ^_^
Mamah bilang rambut Mamah rontok karena habis kemo.

Mamah sering banget bilang ke Mamah Ayi,, gak usah sering-sering ke rumah sakit.. karena jauh dari rumah.. Aah.. rasa tidak ingin merepotkan orang Mamah terlalu berlebihan.. mana mungkin Mamah Ayi ninggalin Mamah.. karena Mamah kan adik kesayangan Mamah Ayi..

Waktu jenguk Mamah kedua kalinya, Ayu bertekad buat jadi yang jagain Mamah di RSHS,, biar Papah Agus bisa istirahat.. karena setiap hari, sepanjang hari, Papah Agus gak pernah hilang dari sisi Mamah.. Ayu berusaha untuk jaga kondisi badan supaya tetap fit..Tapi apalah daya, Mah.. Ayu malah batuk.. Tapi Ayu tetap semangat buat jagain Mamah!

Dari Jakarta, Ayu udah packing, Mah.. dari baju sampai jaket, sikat gigi, odol.. semua barang yang akan Ayu pake buat jagain Mamah malam-malam di RSHS.

Inget banget, Mah.. malam itu kita makan berlima.. Ayu, Indi, Mamah Ayi, Papah Agus dan Mamah Yuyun.. Kita makan di kamar inap Mamah, tapi gelar tikar, trus botraman.. Walo Mamah kondisinya lagi drop karena habis kemo, Mamah masih bisa makan sendiri.. bahkan ikut duduk lesehan di bawah, makan.. kayak lagi tamasya aja kita ya, Mah.. ^_^

Tapi Ayu sedih, Mah.. Ayu jadi gak bisa jagain Mamah karena Ayu batuk dan kondisi Mamah lagi drop.. abis kemo, leukosit Mamah dipangkas habis-habisan.. Mamah hampir gak punya sistem imun.. daripada Ayu nularin Mamah, akhirnya Ayu pulang sambil manyun.. Tapi Mamah malah meluk.. sambil bilang “Doain aja yaaah biar Mamahnya cepet sembuh..” huhu.. rasanya mau nangis Mah waktu itu..😦

Mamah walau fisiknya drop, tapi masih bisa melakukan apa saja sendiri.. ke kamar mandi sendiri, mandi sendiri, bebersih sendiri.. Mamah gak pernah mau ngerepotin orang lain.. Waktu habis kita botraman, Mamah terima telepon dari Aki Rahmat.. Ayu lihat Mamah sedih banget, tapi campur senang.. Mungkin karena Emak dan Bapak udah gak ada kali yah, Mamah jadi gak punya orang tua buat curhat.. Jadi pas Aki Rahmat nelepon, kasi banyak nasehat, Mamah keliatannya seneng campur sedih.. Aki Rahmat pesan supaya Mamah jaga ibadah, banyak dzikir, tetap sholat, ngaji.. dan Mamah bilang Mamah masih ngaji, Mamah masih Dhuha, bahkan Mamah masih Tahajud 11 rakaat.. ya Allah Mah.. rasanya maluuu banget sama Mamah.. Ayu aja yang sehat gini, karena alesan capek kerja aja cuma bisa Tahajud 2 rakaat dan witir 1 rakaat.. ya Allah Mah.. maluu Mah.. maluu pisan sama Mamah..

Ketiga kalinya jenguk Mamah.. Mamah sudah dipindahkan ke ruang isolasi.. karena Mamah harus istirahat total. Bahkan keluar pengumuman resmi bahwa Mamah harus istirahat total.

Waktu jenguk yang ketiga, Ayu capek banget Mah.. habis nyetir dari pagi sampai malam.. lewat tol, ngebut lagi Mah.. nyampe 100km/jam,, biar semua amanah Ayu terlaksana dan Ayu masih punya waktu untuk Mamah..

Hari itu, Ayu baru jenguk Mamah sore.. rencananya Ayu jemput Papah Agus setelah ketemuan dulu dengan teman buat beli suplement peningkat sistem imun buat Mamah.. Ayu jenguk Mamah bareng Indah..

Ini pertama kali Ayu jenguk Mamah di ruang isolasi.. pertama lihat Mamah, Ayu shock Mah! Maaf Mah.. maaf.. Ayu shock lihat badan Mamah jadi kurus menguning.. Ayu udah berusaha untuk gak sedih lihat Mamah.. tapi kok yah air mata Ayu netes sendiri yah Mah? Hii… maaf yah Mah.. Maaf.. Ayu waktu itu sigap kok hapus air mata Ayu cepat-cepat.. tapi yaa keburu Mamah lihat sih.. jadi ajah Mamah bilang, “Kaget yah Mamah jadi kurus?” sembari Mamah tersenyum..

Hari itu Ayu harus setor hafalan, Mah.. Otak udah gak bisa mikir, kehabisan tenaga, tapi kan udah niat setor kan yah Mah.. jadi Ayu setor hafalan di ruang tunggu RSHS. Sesekali Ayu ke kamar Mamah buat minta makan, hehe.. Mamah kasih donat ubi ungu buat ganjel perut Ayu yang laper.. trus Ayu balik lagi deh ke ruang tunggu.. Ayu masih inget banget Mah.. waktu Mamah nanya kenapa bolak balik, ayu bilang Ayu mau setor hafalan.. trus Mamah senyum maniis sekali.. dan itu jadi penyemangat Ayu buat selesaiin setoran hafalan hari itu..

Abis setor hafalan, antar Indah pulang, Ayu balik ke RSHS buat jemput Papah Agus.. Papah Agus lupa beli Susu Beruang, jadi Ayu beliin dulu.. biar Mamah bisa minum besok.. Maaf yah Mah.. Ayu baru cuma bisa beliin Mamah Susu Beruang..

Hari itu juga Ayu dengar adik ipar Mamah nelepon.. nangis sambil minta maaf.. Mamah malah menenangkan hati adik ipar Mamah.. sembari juga mohon maaf lahir batin kalau Mamah juga salah selama menjadi kakak ipar.. Mamah bilang titip Mbah (ibu mertua Mamah).. rawat Mbah ke adik ipar Mamah..

Mbah yang selama ini sakit, hanya bisa berbaring di kasur, dirawat sama Mamah.. Mbah gak pernah bicara lagi.. Tapi ntah gimana beberapa hari yang lalu Mbah minta buat nelepon Mamah.. Mbah bicara sama Mamah.. Masha Allah Mah.. Mbah bilang Mamah orang baik, Mbah tahu Mamah lagi sakit.. ya Allah Mah.. rasanya Ayu merinding sekali.. buah kesabaran Mamah selama ini adalah ini.. ya Allah Mah.. iri sekali jadi Mamah.. punya hati yang begitu ikhlas dan sabar.. walau diri sendiri juga sedang sakit..

Sebelum Ayu pulang, Ayu tanya ke perawat apa saja obat yang Mamag konsumsi.. banyak sekali antibiotik yang diberikan buat Mamah.. dan… rasanya jantung ini berhenti berdetak waktu perawat bilang ada obat anti jamur buat Mamah.. Ayu tanya letak tumbuh jamur Mamah dimana.. dan ternyata di sel darah Mamah.. lemas Mah rasanya.. sungguh lemas.. membayangkan jamur yang sifat penyebarannya.begitu cepat ada di setiap sel darah Mamah dan itu mengalir di tubuh Mamah.. Tapi Ayu berusaha untuk gak terlihat habis nangis di hadapan Mamah.. karena Ayu ingin Mamah hatinya bahagia..

Beberapa hari sebelum Mamah pulang dipanggil Allah, Ayu kok rasanya gelisah banget.. Suplement yang Ayu pesan buat Mamah belum tiba.. Kesal sih Mah sebenarnya.. Tapi Ayu tahu kalau kesal sendiri gak ada artinya, apalagi marah-marah sama toko obatnya. Ini semua kan untuk kesembuhan Mamah.. semua harus dijaga sesuai apa yang Allah suka.. Allag gak suka Ayu punya penyakit hati marah, kesal.. Jadi Ayu nelepon toko obatnya dengan semaksimal mungkin jaga emosi.. semua demi Mamah.. biar Allah dengar doa Ayu, Mah.. biar Allah sembuhin Mamah..

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s