Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Dilarang Nonton American Reunion

Tadi malam saya main ke kamar teman India saya di lantai 2 kosan. Tampak ramai, karena beberapa teman juga lagi kumpul disana. Seperti biasa, cewek-cewek sekosan saling berbincang mengenai aktivitas masing-masing. Ketika asyik berbincang, saya menemukan DVD film American Reunion di kamar teman India saya. Seketika salah seorang teman saya bertanya apakah saya sudah menonton American Pie 1 dan 2 atau belum. Yaa jelas saja saya bilang belum.. kan filmnya muncul waktu saya tingkat SMP.. yaa itu kan jaman saya memang gak tertarik nonton di bioskop dan kalau dipikir kan gak boleh nonton film itu di usia saat itu. Mendengar komentar saya, teman saya yang satunya lagi berceletuk,

“Kalau begitu kamu gak usah nonton aja sekalian, ky! Nanti hapalan kamu hilang!” 

Mendengar komentar dari dia, rasanya sih antara saya emang dijaga sama dia, saya masih kecil, atau ngusir saya secara halus, hehehe.. Soalnya ternyata teman-teman pada kumpul disana tuh buat nonton bareng film itu. *tepok jidat!

Karena saya merasa tampaknya dijaga oleh teman saya sekaligus ngusir secara halus, akhirnya saya akhiri perbincangan dan kembali turun ke kayangan , eh maksudnya turun ke kamar! hehehe..

Karena agak sedikit sedih, merasa dikucilkan, akhirnya saya sms salah seorang saudari saya tercinta *sahabat yang memiliki nama yang sama dengan saya, curhat deh! Saya malah disuruh MASUK KAMAR dan BACA BUKU yang belum selesai saya baca! Hahaha.. tegas sekali saudari saya yang satu itu.. Yaa walaupun dari lantai 2 terdengar jeritan dan gelak tawa mereka, saya tetap aja diam di kamar.. Nyari-nyari buku apa yang menarik untuk mengusir rasa sedih saya.. daaann.. akhirnyaaa… yang saya lakukan adalah……

jrenk jrenk jrenk!!! *bunyi drum

taraaaaa…………………

Saya menterjemahkan Qur’an bahasa mandarin saya.. Dari huruf Hanze ke huruf Pinyi.. ^___^v

Saya mulai dengan menterjemahkan 3 surah terakhir yang sejujurnya menjadi pelindung keseharian jika dibaca setiap hari.. Dengan dibantu Alfalink yang saya beli dari keringat, darah dan air mata *karena menguras tabungan, hiks! Saya bisa menterjemahkan huruf-huruf tersebut.. dan jadi tahu juga arti per kata dalam bahasa cina.. Sebenarnya sembari mengasah kemampuan saya menulis guratan huruf Hanze, karena saya pakai metode handwriting di layar Alfalinknya.. Meski sering gagal karena udah gak pernah Kursus Mandarin lagi! hahahaha… ^__^

Keesokan harinya, seperti biasa saya selalu curhat dengan Cici saya di kantor *Cici Dokter.. cerita hal yang sama dengan saudari saya di atas.. Saya pikir Cici akan mengatakan saya KUPER atau KEMANA AJA LU?!.. Tapi, sambil tersenyum tenang Cici saya bilang, “Kamu nanti nontonnya sama suami aja yaa… nanti aja.. jangan sekarang..” Huwaaaa… rasanya pengen nangis denger Cici bilang kayak gitu… Huhuhuhu… beneran deh berasa punya Kakak Perempuan beneran! *peluk Cici…

Dan sayapun kasih tunjuk ‘Hasil Karya’ saya dalam menterjemahkan Al Qur’an bahasa Mandarin ke Cici.. dan Cici tertarik membacanya.. ^__^

Sekiaan…😉

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s