Posted in Cerita Hidup, Nasib Gadis di Rantau Orang

Cerita dari Gedung Tinggi Kota Jakarta

Demo kemarin bikin suasana ngantor jadi deg-degan.. takut macetlah, takut rusuhlah, takut apalah dll dst etc… tanya ke teman-teman kosan jadwal demo jam berapa ajah, bisi pas ngantor kejebak macet.. yaa walo kantor dan kosan dalam perjalanan lancar itu cuma butuh 15 menit, tapi kalau udah macet, masha Allah.. bisa nyampe 1 jam ke kantor! >__<

Tapi berangkat kerja kemarin alhamdulillah lancar-lancar ajah.. berasa ga akan ada kejadian apa-apa.. tapi bedanya beberapa hari ini kopaja gak terlalu rame penumpang.. yaa bisa dihitung adalah 2-3 kali saya dapet tempat duduk di kopaja (biasanya gelantungan, hihihi) :p   Tiba di kantor, saya tanya-tanya ke Pak Satpam perihal jadwal demo.. kata Pak Satpam demo baru mulai ba’da jum’atan..

Jelang pukul 2 siang, tiba-tiba saya dapat sms dari sahabat saya, Fitrasani, yang bilang kalau dia dipulangkan setengah hari dari kantor.. Kebetulan kantornya bertempat di Pertamina Pusat, deket Monas.. Punya kantor yang akses masuknya bisa dari Gatsu dan Sudirman bikin deg-degan juga sebenarnya.. tapi alhamdulillah sekuriti Kawasan SCBD sudah siap siaga jika sewaktu-waktu massa melebar masuk ke kawasan.. Jadi demo di Senayan benar-benar gak berasa dari kantor..

Saya cari-cari informasi mengenai kondisi Jakarta hari ini.. Ternyata Busway Koridor IX tidak beroperasi, jalan menuju senayan ditutup, bahkan akses tol kota yang melewati Gedung MPR DPR juga ditutup,, lalu saya lihat suasana jalanan dari lantai 15 gedung kantor yang mengarah ke jalan Gatot Subroto.. aseli… sepi!

Ingat Busway Koridor IX saya tiba-tiba teringat sahabat saya Zia! Rumahnya kan di daerah Slipi Jaya dan kantornya di Kemen LH.. Akses jalan zia yaa Jalan Gatot Subroto! Langsung saya samber HP, sms zia.. nanya dia naik apa pulang ke kantor, dia lagi dimana.. smsnya lamaaa banget dibalesnya.. bikin saya makin deg-degan.. lalu zia balas, “Aku bawa mobil, emangnya jalanan ditutup yah ky?” Aduh! Tepok jidat deh! Zia gak tau suasana Jakarta hari ini.. yasudah, saya kasih info aja mengenai kondisi jalan ke rumah dia.. Saya juga tawarkan kalau-kalau dia gak bisa pulang, dia belok aja ke kosan saya lewat Kuningan.. dan lagi-lagi zia belum membalas..

Hari semakin sore, beberapa kantor sebenarnya sudah memulangkan karyawannya.. tapi kantor saya masih pada kerja, hehehe.. Saya masih menunggu balasan sms dari Zia.. apa dia pulang cepat juga atau ga, karena jalan menuju rumahnya total ditutup. Saya telepon juga gak diangkat.. makin khawatirlah saya.. tapi yasudahlah, mungkin Zia lagi nyetir, bisi ganggu.. Saya memilih untuk menunggu telepon atau sms dari Zia..

Jelang pukul 6 sore, saya baru pulang dari kantor. Jalanan sepii… Jalan Gatot Subroto sepi.. Jalan Sudirman yang sebagai akses saya pulang ke kosan yang biasanya macetnya minta ampun juga lumayan sepi.. hanya gak sesepi Gatsu.. Walau jalanan sepi dan waktu yang dibutuhkan buat ke kosan juga lebih pendek, tapi aura kota saat itu rasanya tegang.. Kalau kemarin-kemarin ketika saya pulang malam, saya sering banget dengar suara sirine polisi, klakson besar disana sini.. kek mau perang.. Hari Jum’at kemarin berbeda banget.. sepiii.. karena massa terpusat di depan Gedung MPR DPR.

Dalam perjalanan pulang, saya putuskan untuk menelepon Zia lagi.. Eee.. dilalah kok yo pas mau mencet nama Zia, Zia malah nelepon saya.. Alhamdulillah!!! Zia bilang masih di kantor, lagi nunggu 3in1 sampe jam 7 malam.. Zia pilih ke Plaza Indonesia dan EX sebagai tempat transit sambil nunggu kondisi jalan ke rumahnya aman.. Yaa saya cuma bilang kalau dia mau ke kosan yaa monggo.. Setidaknya sore itu saya tahu posisi Zia dimana..

Setiba di kosan, saya berpapasan dengan salah satu teman kosan, Tante Kamida namanya.. Tante bilang beliau dipulangkan jam 4 tadi, tapi teman-temannya yang keturunan Tionghoa udah pulang duluan sekitar jam 2 siang.. Mereka khawatir kejadian 1998 terulang lagi.. diskriminatif antara warga pribumi dan warga keturunan yang bikin efek trauma hingga sekarang. Saya malah jadi ingat cerita salah seorang rekan kerja yang juga turunan Tionghoa.. gimana seramnya kejadian 1998 saat itu buat dia.. Yaa.. semoga kejadian 1998 gak terulang lagi untuk warga Indonesia dari etnis manapun, aamiin!

Jam 9 malam saya sms Zia lagi, memastikan apakah Zia sudah pulang ke rumah atau belum.. dan lagi-lagi Zia balasnya lamaaa.. tapi alhamdulillah jam 10 malam Zia balas sms saya.. Zia sudah di rumah dengan selamat.. Zia bilang dia datang bersama TNI dan melewati daerah demo… dia bilang seram karena di daerah Slipi Pejompongan banyak polisi… Tapi walau bagaimanapun tetap Alhamdulillah karena Zia sudah di rumah dengan aman.. ^__^

Hari itu juga saya sebenarnya ditelepon papa dan tante.. karena daerah kosan dan kantor dekat sekali dengan pusat demo. Tapi saya bilang Alhamdulillah semuanya aman.. gak ada yang perlu dikhawatirkan walau sebenarnya beberapa hari ini saya juga khawatir sih.. Kalau saya cerita rasa kekhawatiran saya ke salah seorang sahabat saya, dia pasti bilang, “Bukannya ente dulu tukang demo?!” hahahahhaa… kena deh!!! Kalau sudah gitu, saya berdalih saja seperti ini, “Tapi sekarang kondisinya benar-benar berbeda… Kalau waktu jadi mahasiswa dulu kan jadi peserta demo… melihat suasana demo dari sudut pandang mahasiswa, kalau sekarang saya dalam posisi melihat suasana demo dari sudut pandang rakyat biasa, hehehe… :p ”

Tapi apapun itu, saya masih menganggap demo atau aksi sebagai salah satu bentuk perjuangan.. penyampaian aspirasi.. saya sangat menghargai orang-orang yang menjadi peserta demo dengan catatan tidak sampai merusak Fasos dan Fasum.. mereka berjuang agar aspirasi suara mereka didengar.. siapa sih yang mau panas-panasan?? udah itu kehujanan.. haus, laparr, kadang harus bentrok sama polisi dan nasibnya juga gak jelas.. apalagi rakyat miskin.. gak tau besok bisa makan apa gak.. nasib berasa bukan lagi di tangan Tuhan, tapi di tangan penguasa.. huff!

 

Author:

Life is adventure, fun and fabulous

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s